Iklan Nuffnang

18.9.10

Home » » Pengalaman Pertama Main Dengan Anak Jiran

Pengalaman Pertama Main Dengan Anak Jiran

Share
Cerita santai. Dari pengalaman seorang teman. Pada sesiapa yg belum cukup umur dan pemikiran tak matang lagi sila baca cerita lain.. huhu. Kang tak pasal2 terangsang pulak nanti!!!

"Aku ingin berkongsi pengalaman pertama aku bermain dengan perempuan. Ini bukan fantasi dan memang betul-betul terjadi. Tahun 2000 adalah tahun di mana ekenomi Malaysia agak lembab. Disebabkan gaji yang kena potong aku berpindah ke rumah sewa yang agak murah di luar Kuala Lumpur. Aku menyewa sebuah rumah kampung berkongsi membayar dengan teman2 yg lain. Disebabkan aku bekerja syiff, tidur aku tak menentu. Kalau kerja pagi aku tidur malam dan kalau kerja malam aku tidur sianglah.


Nak jadikan cerita jiran aku tu adalah sebuah keluarga kecil lebih kurang 3 orang anaknya. Yang bo ngsu 3 tahun, kedua 12 tahun dan yang ketiga anak gadisnya, berusia 18 tahun. Jika aku pulang kerja syif malam aku senang membasuh terus pakaian aku dan akan aku sidai di ampaian yang bertentangan dengan bilik anak gadisnya yg sulung. Setiap kali aku menyidai kain bajuku, aku perasan ada sepasang mata di celah2 tingkap cermin memerhatiku. Tapi aku syak mesti anak gadisnya itu. Tekaan aku rupanya tepat bila maknya memanggil "Yati!!!!", lantas bergemalah satu suara dari bilik itu dan menyahut, "ya, mak!!!".


Aku pendekkanlah ceritaku ini. Entah macamana pada hari yang lain aku menyidai kain bajuku, anak gadisnya juga menyidai kain bajunya juga kerana ampaian kami bertentangan kedudukannya. Maka dari peristiwa itulah titik tolak perkenalan kami. Setiap kali aku sidai baju mesti dia sidai baju juga dan kami sering bertanya khabar dan berbual2 mesra.

Satu hari dia tanya aku, "Siang ni you free tak?" Aku yang terpinga-pinga bertanya balik, "Ada apa?" "I nak tumpang bilik youlah, kawan you pun kerjakan?" Berderau darah aku lantas terpacul selamba suaraku "Eh... no problem" "Bilik u ada TV?" tanya dia lagi "Ada!!!" balasku dengan kehairanan "Kalau macam tu baguslah..u tunggu kat bilik, lagi 1/2 jam i datang."

Aku pun dengan dada yg berdebar2 menunggunya sambil memerhati jam di dinding dengan perasaan yang tak sabar. Setengah jam berlalu tiba2 Tuk! Tuk! Tuk! Pintu bilikku berbunyi. Tanpa membuang masa aku membuka pintu bilik dan Yati dengan tshirt ketatnya tersenyum sambil tangannya menjinjing beg plastik yang aku tak pasti apa isinya. Tanpa membuang masa dia terus menuju dan men'switch on'kan tv aku dan terus membuka barang di dalam beg plastiknya. "U biasa main tak?" tanya Yati "Tak biasa" jawab aku "Tak pe i ajar u, step by step. U tengok i punya permainan dan lepas tu u pulak main, nanti dak okey kita main sama2."ujarnya panjang lebar.

Tak sampai 1 jam permainan yang diajar oleh Yati, aku dah okey dalam permainanku dan kami kini bermain bersama-sama. Kadang-kadang turn aku dulu kemudian turn dia pulak.

Fuhhhh... .Syok ape... Gian beb, dan dengan selamba aku pun tanya,

"Eh, mahal tak Playstation yang u beli nie?" tanya aku

"Mahal juga, itupun ayah yang belikan" jawab Yati


"I ingat nak belilah satu, bulan depan" aku bersuara dgn penuh minat

"Eloklah, esok nanti Yati tak yah nak bawak Yati punya PS lagi" Yati menjawab dgn senyum. Lebih kurang 2 jam bermain, Yati minta diri dan kami bersalaman.




p/s: Memang best main playstation ni.. Layan beb. Aku pun minat gak. Tapi apa2 pun jangan la duk berduaan laki perempuan dalam bilik walaupun sekadar main playstation.. Tu dah menghampiri zina. So, Jangan kamu mendekati zina.. Pesanan dari INFO214.. :)


Sumber cerita:
hakaluka.blogspot.com/

No comments:

Post a Comment

Post a Comment